Ulasan Nintendo Switch Lite

Tidak ada keraguan bahwa Nintendo mendapatkan jackpot dengan Switch, sehingga peluncuran iterasi yang sedikit lebih murah seharusnya tidak mengejutkan. Setelah banyak desas-desus yang menyarankan adanya Switch console yang lebih kecil, Nintendo akhirnya memperkenalkan perangkat dan berjanji untuk membawanya ke pasar pada 20 September.

Nintendo Switch Lite

Switch Lite mempertahankan semua kemampuan perangkat keras dari model asli tetapi memiliki faktor bentuk yang lebih ringkas. Untuk menurunkan harga, Nintendo menghapus beberapa fitur yang ditawarkan Switch, seperti opsi untuk menghubungkannya ke TV dan penambahan dock. Perbedaan utama lainnya adalah bahwa Switch Lite tidak datang dengan Joy-Cons, sebagai gantinya, mereka telah tertanam langsung ke console's body dan tidak dapat dihapus.

Juga, tombol panah di sebelah kiri Joy-Con dari Switch console biasa telah diganti dengan D-pad kokoh yang lebih cocok untuk bermain game saat bepergian. Satu perbedaan lain antara two consoles adalah layar. Switch asli menawarkan layar 6,2 inci yang lebih besar, sedangkan Switch Lite hadir dengan layar 5,2 inci yang jauh lebih kecil. Memang kualitasnya tetap sama, Anda masih akan kesulitan membaca apa pun di layar di bawah sinar matahari langsung.

Kedua layar menawarkan resolusi 720p, tetapi layar Switch Lite lebih tajam karena ukurannya yang lebih kecil. Dari segi kualitas, ukuran tidak akan mencerminkan negatif pada gameplay, tetapi beberapa permainan adalah mimpi buruk untuk dimainkan karena font kecil. Salah satu contoh adalah Fire Emblem: Three Houses di mana Anda perlu membaca banyak teks yang akan membantu Anda menyesuaikan pesta Anda sebelum pergi ke pertempuran. Dalam beberapa kasus, ini bukan hanya ukuran font, tetapi juga jenis yang membuatnya sulit dibaca di layar yang lebih kecil.


Switch Lite lebih kecil dan lebih ringan dari Switch, tetapi tidak banyak. Model Lite memiliki berat 275g, dibandingkan dengan berat 297g dari Switch asli, jadi hanya sekitar 25g yang membedakannya. Apa yang benar-benar membuat perbedaan adalah faktor bentuk kompak dari Switch Lite, yang lebih mirip dengan perangkat genggam.

Meskipun konsolnya sama tebal (13.9mm), Switch Lite berukuran 91.1 x 208mm, berbeda dengan dimensi asli 102 x 239mm Switch. Switch Lite terasa lebih baik dan lebih nyaman di tangan daripada Switch standar. Anda mendapatkan pegangan yang lebih baik bermain game di Switch Lite dalam mode genggam, yang bisa dimengerti mengingat Nintendo berfokus pada portabilitas di atas segalanya.

Dari segi kinerja, Switch Lite setara dengan model reguler, sebagaimana mestinya. Saya tidak melihat ada frame yang terjatuh atau masalah teknis lainnya selama sesi gameplay saya, setidaknya tidak ada yang tidak ada pada Switch standar juga.

Salah satu aspek terpenting dari perangkat portabel adalah usia baterai. Karena memiliki tampilan yang lebih kecil, Switch Lite harus memberikan daya tahan baterai yang lebih baik daripada Switch asli, setidaknya secara teori.

Tidak mudah menentukan berapa banyak daya tahan baterai yang Anda dapatkan di Switch Lite dibandingkan dengan model biasa karena itu tergantung pada gim yang Anda mainkan. Namun, kami dapat mengonfirmasi ada perbedaan nyata antara keduanya dalam hal usia baterai, dan hal itu menguntungkan Switch Lite.

Terus terang, jika Anda mendapatkan sekitar 4 jam masa pakai baterai pada Switch bermain Zelda: Awakening Link , Anda bisa berharap untuk mendapatkan setidaknya 30 menit lebih lama masa pakai baterai pada Switch Lite.

Meskipun Switch Lite meningkatkan model asli ketika menyangkut aspek-aspek seperti portabilitas, daya tahan baterai, dan kontrol, ia tidak memiliki beberapa fitur penting seperti output TV dan Joy-Cons yang dapat dilepas.
Jika Anda sudah memiliki konsol Switch standar, saya tidak berpikir perbaikan ini memerlukan pembelian lain. Switch Lite jelas bukan upgrade ke Switch asli, tapi itu bukan downgrade. Masing-masing memiliki pemirsa yang berbeda dan sementara Switch Lite lebih murah $ 100 dari model biasa, saya tidak berpikir itu akan mencegah seseorang dari mendapatkan konsol mahal jika dia pikir itu lebih sesuai dengan kebiasaan bermain game mereka.

Tentu saja, beberapa kompromi yang harus dilakukan Nintendo untuk mengubah konsolnya menjadi produk yang ramah anggaran sulit untuk dikunyah, terutama kurangnya dukungan output TV. Belum lagi Anda tidak akan bisa bermain game yang membutuhkan Joy-Cons yang bisa dilepas seperti Arms dan Ring Fit Adventure kecuali Anda membeli pasangan secara terpisah.

Saya tidak akan menempatkan kekurangan kickstand di antara yang negatif karena aksesori khusus ini hanya masuk akal jika konsol akan mengemas dukungan output TV. Saya tidak bisa memikirkan skenario di mana Anda akan membutuhkan kickstand dengan Switch Lite, jadi kekurangannya bukan masalah besar.

Switch Lite, sama seperti saudara lelakinya yang lebih besar, adalah perangkat keras yang hebat untuk harga yang Anda bayar. Ini adalah konsol yang sempurna untuk gamer yang suka bermain di mana saja, seperti halnya mereka bermain saat di rumah. Jika Anda mempertimbangkan untuk membeli satu, saya akan mengatakan Switch Lite Nintendo adalah investasi besar.

Yang baik
+ Faktor bentuk yang ringkas
+ Peningkatan daya tahan baterai
+ Kontrol D-pad yang kokoh

+ Harga bagus

Keburukan
- Kurangnya output TV
- Layar lebih kecil
- Tidak ada Joy-Cons yang bisa dilepas

Belum ada Komentar untuk "Ulasan Nintendo Switch Lite"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel