Lovebird Fischer (Agapornis fischeri)

Lovebird Fischer (Agapornis fischeri) adalah burung nuri kecil dari keluarga lovebird yang ditemukan hingga akhir abad ke-19 dan dikembangbiakkan untuk pertama kalinya di AS pada tahun 1926.

Mereka asli hanya di daerah kecil Afrika timur-tengah, selatan dan tenggara Danau Victoria di Tanzania utara, meskipun kadang-kadang ditemukan di Rwanda dan Burundi pada tahun-tahun kekeringan. Mereka hidup dalam kawanan kecil di ketinggian 1100-2200 m dan menempati pohon kecil dengan dataran berumput di antara mereka. Spesies ini telah menderita di alam liar karena penangkapan untuk perdagangan hewan peliharaan dan lisensi ekspor ditangguhkan pada tahun 1992 untuk membantu mereka pulih.

Lovebird Fischer (Agapornis fischeri)

Warna liar burung ini memiliki punggung hijau, sayap dan dada, kuning keemasan di lehernya, kemudian bulu oranye gelap di kepala. Bagian atas kepalanya berwarna hijau zaitun gelap dan paruhnya berwarna merah cerah. Bulu ekor memiliki kilau ungu atau biru untuk mereka dan burung-burung memiliki lingkaran kulit putih di sekitar mata mereka. Mereka tidak dapat melakukan hubungan seks secara visual selain dari burung betina biasanya sedikit lebih besar jika tidak diperlukan pemeriksaan panggul atau seks DNA. Panjangnya sekitar 14cm dan banyak mutasi warna yang mengejutkan telah dikembangbiakkan di penangkaran, termasuk hijau muda, biru langit, Lutino dan albino.

Mempertahankan Lovebird Fischer

Di kandang burung yang luas, Anda bisa memelihara sepasang burung ini atau kelompok kecil. Mungkin ada beberapa perdebatan di antara kelompok tetapi ini tidak pernah menjadi sesuatu yang perlu dikhawatirkan, perilaku kelompok yang normal. Mereka tidak memiliki persyaratan panas khusus selama musim dingin ketika berada di luar, cukup akses ke rumah malam bebas-es tempat bertengger.

Sepasang burung juga akan hidup bahagia di kandang luas di rumah. Jika Anda memiliki satu burung, Anda tidak boleh memperkenalkan burung lain ke kandang mereka tetapi biarkan mereka saling mengenal dari kandang yang berdekatan dan di wilayah netral atau burung baru akan dipandang sebagai penyerang dan diserang.

Fischer adalah burung yang hidup dan aktif yang memanfaatkan seluruh rumah mereka. Seperti spesies lovebird lainnya, mereka juga pengunyah sehingga rumah mereka harus dibuat dari bahan yang kuat untuk menghindari mereka mengunyahnya. Karena itu, ada juga gunanya menambahkan tanaman ke kandang mereka, karena mereka hanya akan mengunyahnya berkeping-keping. Namun, cabang-cabang yang dibuat dari berbagai kayu non-beracun adalah bagian yang berguna dari rumah mereka untuk dikunyah dan juga untuk kesehatan kaki dengan berbagai lebar tempat bertengger yang tersedia. Mereka juga menikmati mengunyah kertas dan bahan bertekstur serupa lainnya yang mereka bawa kembali ke sarang untuk melapisinya.

Burung-burung ini suka mandi sehingga selain air minum segar, mereka juga harus memiliki akses ke air untuk mandi dan mangkuk mandi yang sesuai. Mereka bahkan akan melakukan ini selama musim dingin, karena sangat penting untuk pemeliharaan bulu dan kesehatan umum.

Meskipun tidak menyenangkan seperti beberapa spesies burung lovebird, Fischer digambarkan sebagai mempesona dan penuh kasih sayang oleh pemiliknya. Mereka membutuhkan interaksi teratur jika mereka telah dibesarkan di sekitar manusia dan itu baik bagi mereka untuk menghabiskan waktu di luar kandang mereka untuk tujuan emosional serta olahraga. Beberapa orang mengatakan bahwa wanita lebih agresif daripada pria tetapi yang lain mengatakan mereka lebih ramah; sangat tergantung pada masing-masing burung.

Fischer adalah sejoli khas, sejauh mereka berisik dan memiliki suara melengking yang mereka gunakan untuk banyak alasan, termasuk menjadi takut atau bersemangat. Mereka tidak sekeras beo yang lebih besar tetapi masih bisa mengejutkan vokal untuk ukuran mereka. Mereka jarang benar-benar diam, mengobrol dan menelepon sepanjang hari. Mereka juga jauh lebih keras dari biasanya ketika mereka bersiap untuk berkembang biak.

Masalah kesehatan

Seperti banyak spesies burung tawanan lainnya, Fischer dapat menderita pemetikan bulu jika mereka merasa stres atau bosan. Ini paling umum terjadi pada burung yang dipelihara sendiri dan memiliki ketergantungan yang lebih besar pada manusia mereka begitu masalah dimulai, akan sulit untuk berhenti lagi.

Fischer juga termasuk dalam daftar burung yang terkena penyakit misterius yang menyebabkan bercak kecoklatan atau krem ​​pada kaki dan kakinya, yang diyakini sebagai infeksi karena menggigit secara obsesif. Penyebab pasti tidak diketahui meskipun mungkin terkait dengan perubahan hormon yang disebabkan oleh tingkat pencahayaan dan ketidakmampuan untuk melakukan hal-hal yang biasanya mereka lakukan di alam liar, seperti membangun sarang. Antibiotik digunakan untuk mengobati masalah dan juga tidak menggigitnya. Kerah Elizabethan adalah cara ekstrem untuk melatih mereka agar berhenti.

Lovebird ini juga rentan terhadap pengikatan telur, yang bisa berakibat fatal dan seringkali disebabkan oleh kekurangan kalsium dalam makanan. Wanita harus diberi suplemen kalsium jika mereka tidak secara alami mengonsumsi banyak kalsium dalam makanan mereka.

Makanan

Ada sejumlah campuran lovebird berkualitas baik yang tersedia untuk burung-burung ini yang akan memberi mereka dasar yang baik untuk makanan mereka. Mereka juga akan membutuhkan sayuran hijau, buah dan sayuran untuk vitamin dan mineral tambahan dan juga akan menikmati makanan telur. Grit harus tersedia bagi mereka untuk dimakan sesuai kebutuhan.

Pembiakan

Tidak disarankan untuk membiarkan burung ini berkembang biak sampai mereka berusia setidaknya 12 bulan karena alasan kesehatan jangka panjang. Di alam liar, mereka berkembang biak dari Januari hingga April lalu Juni hingga Juli dan menggunakan lubang di pohon di mana saja dari 2 hingga 15 meter di atas tanah.

Di penangkaran, kotak berikutnya sekitar 10 inci persegi ideal dengan ketinggian sekitar 12 inci. Seperti yang disebutkan, mereka akan mengunyah kertas dan ranting untuk membuat lapisan untuk sarang tempat 3-5 telur diletakkan. Burung betina melakukan inkubasi selama sekitar 18-22 hari dan anak-anak burung akan menjadi dewasa ketika mereka berusia enam minggu. Orang tua akan terus memberi mereka makan selama beberapa minggu lebih lama dari ini, disarankan untuk menghapusnya dari kandang. Ini karena orang tua dapat melihat mereka sebagai ancaman bagi induk masa depan.

Belum ada Komentar untuk "Lovebird Fischer (Agapornis fischeri)"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel