Para Wanita di Dunia Malam Shanghai

Di pedesaan Cina abad ke-19, petani wanita dari Kabupaten Jiangyong di provinsi Hunan selatan mengembangkan skrip rahasia bernama Nüshū. Karakternya, dikuasai oleh wanita dan tidak dapat dipahami oleh pria, muncul dalam gumpalan tipis, miring ke bawah, seperti kaki laba-laba menari di atas kertas. Wanita menggunakan sistem penulisan untuk mengomunikasikan pikiran mereka yang paling intim satu sama lain dalam masyarakat Cina yang sangat terpecah gender — perbedaan yang masih bertahan sampai sekarang.

Asal-usul kuno ini telah mengilhami para pendiri NVSHU baru, sebuah kelompok musik yang semuanya perempuan yang didirikan pada tahun 2018 di antara gedung-gedung pencakar langit Shanghai modern yang terus berkembang. Lhaga Koondhor (alias Asian Eyez), Amber Akilla, dan Daliah Spiegel memulai proyek ini tahun lalu dengan menawarkan pelajaran yang tidak perlu pada orang-orang femme, non-biner, dan LGBTQ + di dunia musik elektronik lokal. Namun di luar itu, mereka berharap dapat memberikan individu-individu yang terpinggirkan ini — di antaranya, produser, DJ, dan artis yang baru muncul — tempat berkumpul di kota.

Wanita di Dunia Malam Shanghai

Meskipun kelas lokakarya DJ ini semakin lazim di Barat, di Shanghai, NVSHU adalah yang pertama dari jenisnya. Sebagai DJ ekspat, Koondhor dan Akilla terikat pada sejarah paralel mereka dalam menavigasi industri klub kulit putih yang didominasi pria. Meskipun berasal dari latar belakang yang berbeda — Spiegel, berasal dari Wina, pindah ke Shanghai pada 2014; Koondhor dan Akilla masing-masing pindah dari Swiss dan Australia pada tahun 2017 — ketiganya berusaha untuk mengaktifkan “ruang yang memungkinkan orang-orang wanita dan LGTBQ + untuk DJ tanpa merasa terintimidasi,” kata Akilla. Di mata mereka, NVSHU lebih dari jaringan longgar instruktur dan peserta dengan nilai-nilai serupa yang diorganisir di media sosial daripada “klub anggota tertutup,” kata Koondhor.

NVSHU menawarkan pelajaran dalam bahasa Inggris dan Mandarin, dan meskipun pendirinya adalah penutur bahasa Inggris, mereka berhati-hati dalam memaksakan bahasa asli mereka kepada siswa lokal dan memperluas kepekaan itu ke setiap sudut dari apa yang mereka lakukan. Sebagai seorang ekspatriat, Akilla sangat menyadari batas-batas mencoba mentransfer ide-ide feminisme Barat ke Shanghai; tujuan NVSHU adalah untuk memberdayakan orang-orang yang terpinggirkan melalui pendidikan musik, tetapi mereka juga waspada untuk terlibat dalam diskusi politik dengan siswa mereka. “Saya tidak bisa memberi tahu seorang wanita yang tumbuh di sini bagaimana dia harus memahami seksualitasnya atau identitas gendernya,” kata Akilla. “Itu bentuk penjajahan. Anda hanya dapat mendukung orang dalam perjalanan mereka. "

Wacana tentang feminisme secara fundamental berbeda di Cina daripada di Australia dan Eropa; keduanya berbagi tujuan kesetaraan gender, tetapi, dalam beberapa tahun terakhir, Gerakan Hak-Hak Perempuan Cina telah menghadapi penindasan pemerintah yang keras. Pada masa-masa awalnya, Partai Komunis Tiongkok menegakkan feminisme negara sebagai bagian dari ideologinya, dengan tenaga kerja yang sama mendorong ketahanan ekonomi negara itu — sedemikian rupa sehingga selama tahun 50-an dan 60-an, negara ini membanggakan partisipasi angkatan kerja wanita tertinggi di dunia. .

Reformasi pasar selama beberapa dekade terakhir, bagaimanapun, menyebabkan jumlah perempuan kehilangan pekerjaan yang tidak proporsional dibandingkan dengan laki-laki, dan sejak 2007, pemerintah Cina telah menjajakan propaganda yang mendorong perempuan muda, berpendidikan untuk menikah, punya anak, dan menyelaraskan diri dengan tradisional peran gender. Mereka yang berusia akhir 20-an yang menolak untuk mematuhi dianggap sheng nu yang tidak diinginkan , atau "sisa perempuan," tetapi sebagai tanggapan terhadap hal ini, gerakan Hak-Hak Perempuan China telah menemukan cara untuk menghindari sensor internet negara itu dan mengumpulkan kekuatan di media sosial — bahkan menambahkan suara mereka ke gerakan #MeToo global.

Para pendiri NVSHU menganggap diri mereka feminis dan sekutu yang setia, tetapi tujuan utama mereka adalah untuk memfasilitasi pemberdayaan melalui ekspresi pribadi individu — itu sendiri merupakan tindakan radikal. "Kami ingin mendorong orang untuk mengeksplorasi kreativitas mereka," kata Akilla. “Kami sudah mulai dengan musik sebagai alat untuk melakukan itu, tetapi kami berharap kepercayaan yang didapat orang-orang dari belajar dengan latihan seperti deejaying dapat mendukung mereka di bagian lain kehidupan mereka.”

Tujuan NVSHU adalah menerapkan visi inklusif pada kehidupan malam Shanghai yang muncul, yang ada sebagai ruang unik bagi orang untuk mengeksplorasi kebebasan kreatif mereka. Bagaimanapun, dunia malam di kota itu masih berupa kanvas yang relatif kosong. Karena kebijakan ketat yang diberlakukan oleh Revolusi Kebudayaan Mao Zedong di tahun 60-an dan 70-an, genre dan instrumen musik tertentu diatur dengan keras selama beberapa dekade; setelah kematian Mao pada tahun 1976, negara itu memasuki era baru modernitas dan mempercepat kemajuan ekonomi, tetapi masih belum ada kehidupan malam yang populer di Cina sampai tahun 90-an. Adegan klub bawah tanah, sebagai hasilnya, masih dalam masa pertumbuhan. NVSHU dan orang-orang sezamannya — kolektif lapangan kiri seperti Asian Dope Boys dan label rekaman seperti Genome 6.66 Mbp — secara aktif memahat lanskap subkultur ini dengan cara mereka sendiri.

Bagi Koondhor, musik elektronik menyediakan saluran untuk ekspresi pribadinya. Pada masa remajanya sebelum memasuki industri musik, Koondhor bekerja dalam magang keuangan di sebuah bank Swiss, mengikuti jejak keluarga bankir. "Akhir pekan adalah pelarianku," katanya, kesempatan untuk berubah menjadi versi dirinya yang lebih berani. Budaya klub menjadi tempat bermain untuk pernyataan gaya kurang ajar — penanda hitam di bawah matanya à la Lisa “Left Eye” Lopes atau jeans parut DIY. Akilla, yang selalu lebih menyukai lemari sepatu yang lebih androgini dan jaket jas yang terlalu besar mengatakan bahwa "retorika arus utama memiliki kendala yang sangat sempit pada feminitas, jadi satu hal yang diajarkan oleh underground adalah cara belajar dan mendefinisikan kembali kecantikan untuk diriku sendiri."

Kolektif ini adalah bukti nyata dari peran musik sebagai media yang kuat untuk mengekspresikan identitas Anda: film dokumenter Red Bull NVSHU , yang dirilis pada bulan Februari, menampilkan salah satu mentee mereka Jirui Lin, seorang gadis dari Provinsi Guangdong pesisir dengan selera techno, gabber , dan musik kotor. Dalam film itu, ia memakai pakaian hitam dari pakaian jimat dan menghiasi wajahnya dengan tato temporer dalam pemberontakan melawan orang tuanya yang tradisional.

"Berada di sini, saya sudah mulai membentuk kembali apa arti kebebasan bagi saya," tambah Koondhor. Seiring kebebasan kota terus berkembang, [NVSHU berdiri di barisan depan, dengan semakin banyak wanita yang didorong untuk mengikuti jejak mereka.

Belum ada Komentar untuk "Para Wanita di Dunia Malam Shanghai"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel